Matahari

Aku lihat pesanan
Di belakang kaca
Aku lihat emosi
Di sebalik kata

Yang terlihat bukannya palsu
Cuma bukan yang aku mahu

Aku lihat ketenangan
Di sebalik kanvas
Kau ukir senyuman
Kerana aku sudah tewas



'untitled'
Acrylic on canvas
30" x 40"
2013


'untitled'
Acrylic on canvas
24" x 24"
2013

Bukan takut, tapi bosan.

Aku berdiri di tebing bukit tersebut. Di puncak bukit, lebih tepat lagi, kaki aku berada di antara tebing bukit dan gaung yang di bawahnya kamu dapat lihat batu-batuan yang terbaring di hempas ombak malas.

Aku tarik nafas, aku hembus. Aku tarik sekali lagi, dan aku hembus. Aku tengok jam di tangan, sekarang pukul 2:30 pagi. Apa aku buat berdiri di tepi bukit pagi-pagi macam ni?

Penat. Aku rasa penat.

Letih. Aku rasa tak cukup letih lagi.

Selalu aku dapat gula-gula yang banyak, kali ni aku tamak. Aku nak lebih banyak. Dah memang lumrah manusia sememangnya tamak. Aku dongak dan pandang terus ke hadapan. Dari jauh aku nampak banyak cahaya terang benderang. Aku rasa itu adalah kapal-kapal yang melabuhkan bontot sementara menunggu hari cerah untuk menyambung perjalanan mereka. Kapal pun kena berehat, inikan pula aku.

Haih.

Aku pusing ke belakang, kereta aku tersadai di satu bahagian di tepi semak belukar. Aku baru beli kereta, baru bulan lepas dapat. Dah lama aku mengidam kereta Honda model ni. Akhirnya aku dapat berbekalkan beberapa projek sendiri yang aku buat. Tapi malam ni, malam ni lain sikit. Aku cuba untuk pergi ke kereta, tapi tak boleh. Aku belum ada semangat yang cukup tinggi untuk aku ke sana. Aku tengok jam, sekarang sudah pukul 2:35 pagi. 

Aku masih menunggu, bateri telefon bimbit aku hampir habis, suasana semakin gelap dan sunyi. Mungkin cengkerik sudah mengantuk dan sedang setting port hendak tidur. Aku sekarang berdiri dalam gelap, dengan suhu yang sejuk dan dingin, keseorangan dan sedang dalam penantian. Aku tengok lagi jam, dah hampir pukul 3:00 pagi. Mana tow truck ni! Dah lama aku tunggu dalam gelap ni. Cilaka! 

Seputih (kuning) Moleskine

Garis

Bulu

Serigala

Seputih (kuning) Kanvas.

Maafkan aku.

Maafkan aku.

Sekiranya aku masih belum menyentuhmu,

Sekiranya aku masih belum mengotorkanmu,

Wahai kanvas.

Pilihan

Tuhan tanya aku.

"Wang atau cinta?"

Aku pilih wang untuk menggembirakan cinta aku. Tapi malangnya aku salah. Kerana sebenarnya, tanpa wang, cinta sudah cukup gembira.

Sekarang cinta aku hilang. Dan semua jadi tak gembira.


12391237


80073 = 4343/312

  ∴   n = 12391237

Resah

bersendirian aku di sudut kesal
terdiam celaru haru biru
tiada tahu hujung pangkal
oh Tuhanku, maafkan hamba Mu.

FUCK YOU!

FUCK YOU!

Kisah Raja dan Permaisuri Babi

Kepada kawan-kawan saya yang menyebarkan keburukan saya ke merata-rata tempat.

FUCK YOU!.

Kepada kawan-kawan saya yang bila berjumpa saya dan bermuka-muka konon mesra.

FUCK YOU!.

Walaupun saya ada banyak kesalahan, tak perlu lah anda semua menambah cerita yang bukan-bukan.

FUCK YOU!.

Saya pun tahu cerita keburukan anda dan tak pernah sedikit pun saya campur tangan.

FUCK YOU!.

Dan kepada kawan-kawan lain yang masih menghormati privasi dan cara saya.

THANK YOU!..

* Hal-hal macam ni tak payah nak ajar pun boleh tahu dah. Bukannya muda lagi. Umur pun dah lepas Jubli Perak. Fuck you lah..

BERS√H?

Eh..rasa panas lain macam KL ni malam-malam. Bila malam je, mesti panas. Dah berapa kali mandi ni. Lepas mandi terus peluh, mandi, peluh. Ah.. @#$%& lah..Nak protes lah macam ni. Jum kita berhimpun lah ramai-ramai di sekitar bandaraya. Supaya suhu akan turun. 


*****


@#$%& lah oi..BERSIH konon. Lepas berhimpun pun kawasan jadi tak BERSIH. Ada hati nak bersihkan korupsi?..Sapa-sapa jadi pemimpin pun nanti, ada juga korupsi ni. Benda macam ni tak boleh nak protes dah. Setakat nak berhimpun ramai-ramai, seronok-seronok jalan-jalan melaungkan slogan-slogan boleh la. 


Macamana nak protes benda yang Tuhan reka. Dah memang dia cipta manusia ni tamak. Jadi, sapa-sapa yang ada kuasa, dialah berkuasa. Eh, tapi Tuhan cipta manusia ni untuk suka protes juga kan? Tuhan juga cipta suhu supaya panas malam-malam. Haih.