Tegur

Masa tu kenduri, ramai orang kampung datang dressing warna-warni. Hari ni lauk kambing katanya, jadi Mamat tak lepaskan peluang untuk makan free setelah beberapa hari makan ikan goreng keras di rumah.

Di kampung Mamat masih lagi mengekalkan acara gotong royong bila kenduri, takde katering-katering ni. Katering untuk orang kaya je, macam En. Manap, rumah besar tepi jalan masuk ke ladang tu. Dia kaya, dia tokey balak. Tapi jenis anak tak cun. 

Mamat datang seorang je kali ni, Ucop dan Raof pergi KL, nak pergi gig katanya. Mamat tak pegi gig kali ni, duit dah takde. Mamat pergi kenduri je,kurang keluar duit, kurang belanja, semua free, kadang-kadang rokok pun boleh dapat free.

Dah setel ambik lauk, mata Mamat melilau cari meja kosong, tak tau dengan siapa nak duduk, kalau duduk dengan Pakcik Rahim, nanti tak habis-habis cerita dia memburu je. Lagi-lagi dengar cerita minggu lepas dia hampir-hampir kena terkam harimau. Lagi banyak la dia nak sembang lebat nanti. Mamat nampak kerusi sebelah Pakcik Osman, dia ni Ketua JKKK kat kampung. Muka pun nampak jernih, bukan muka kristal, muka beriman orang kata. Harap-harap dia tak sembang lebat, orang tua-tua ni biasanya nak cerita semua dia yang paling power.

Mamat letak pinggan di meja sambil berdiri basuh tangan guna teko air basuh tangan. 

Zass..nasi masuk mulut.
Zass..kambing masuk mulut.
Zass..timun masuk mulut.

Mata Mamat memandang kosong sambil mengunyah campuran makanan dalam mulut. 

"Ko ni makan pelahap sangat, cuba slow-slow sikit suap tu, kunyah tu kalau boleh 40 kali. Ikut sunnah." tegur Pakcik Osman.

Salah pilih meja juga nampak gayanya ni, fikir Mamat dalam hati. Mamat senyum kepada Pakcik Osman, sambil mengunyah dan mengira dalam hati.

"Ko kerja mana sekarang ni?" Tanya Pakcik Osman. Mamat geleng kepala sambil mengunyah. Baru kira sampai 28 ni. Tadi suruh kunyah 40 kali, ni nak tanya macam-macam pula. Mamat mengunyah  laju-laju, supaya dapat menjawab pertanyaan dengan cepat. 

"Saya tak kerja lagi, baru berhenti dari kerja kilang." Mamat menjawab ringkas setelah kiraannya genap 40. 

Pakcik Osman mendengar sambil tangan sibuk mengupas telur rebus.

"Bak sini kicap tu Mat" Pakcik Osman yang baru sudah makan menjadikan telur rebus dari bunga telur sebagai pencuci mulut.

"Kerja sebulan dua, lepas tu berhenti. Kerja sini sekejap, berhenti lagi. Hari tu aku dengar ko kerja kat Kedai Runcit Pak Heng seminggu je kenapa? Lepas tu lari macam tu je" 

Pakcik Osman bertanya dengan nada tegas, tapi suaranya tersekat-sekat antara nak keluar dan tersangkut di antara telur rebus dan kicap dalam mulutnya.

Mamat bangun mencapai teko basuh tangan. Tapi bila dia angkat teko tu, jadi macam terlaju sikit ke atas. Sangkaannya teko masih penuh dengan air, rupanya dah tinggal sikit. Jadi daya yang dikenakan untuk mengangkat teko tu melebihi jumlah yang sepatutnya, menyebabkan teko terus laju ke atas. Air dalam teko terpercik sedikit ke atas meja.
Selesai membasuh tangan. Mamat terus menyalakan rokok sebagai pencuci mulut.

"Saya bukan saja nak lari, management kedai tu teruk. Dia suruh saya jaga department santan. Penat la nak kupas kelapa setiap hari. Pakai cangkul pulak tu."

Jawab Mamat sambil menghembuskan asap rokok ke tepi. Walaupun dalam hatinya panas dengan Pakcik Osman, adab harus di jaga. Ikutkan hati nak je dia   hembus asap ke muka Pakcik Osman.

"Dah la sekolah malas, lepas tu nak memilih kerja pula. Dah takde kerja, mana nak dapat duit. Ni ada hati nak hisap rokok lah, apa lah. MEMBAZIR je ko tau tak. Aku bukan nak tunjuk pandai ke apa, tapi merokok ni dah macam ko bakar duit tu. Dulu masa aku muda, lagi susah. Tapi aku ni jenis berusaha. Tengok sekarang, aku ketua JKKK kampung ni. Bila orang dah pilih ko jadi ketua tu, ko kena la amanah menjalankan tanggungjawab. Macam ko, mungkin start dengan santan, lama-lama boleh jadi pembekal kelapa daerah ni. Haa, macam tu la yang kita mahukan dari generasi muda ni. Kan lebih elok tu." 

Pakcik Osman semakin galak menasihat. Mungkin dia rasa dia tengok Mamat dia boleh makan. Padahal Mamat adalah lulusan Ijazah Kejuruteraan Awam dari universiti tempatan. Cuma sementara menunggu panggilan kerja, Mamat cuba-cuba untuk bekerja di kampung untuk mencari duit bagi menampung perbelanjaan rokoknya.

Mamat menarik asap dari rokoknya dalam-dalam dan menghembus ke depan. Tapi masih lagi menjaga adabnya. Matanya memandang kosong ke depan. Sedikit demi sedikit timbul penyesalan dalam hatinya mendengar nasihat Pakcik Osman. Menyesal dia tak duduk dengan Pakcik Rahim tadi. Paling bangsat pun dengar cerita pasal harimau je, takde la kena nasihat tak tentu hala macam ni. Mamat rasa semakin menyesal kerana kenduri kali ni tak dapat rokok free, dapat makan dan ceramah free je.

"Alah pakcik Osman, nak cakap saya membazir. Pakcik pun tadi saya tengok basuh tangan dengan air sirap. Lebih baik kita sedekahkan air sirap tu ke rumah anak yatim. Kan lebih elok tu. Okay lah pakcik, saya nak kena hantar mak saya balik ni, dari pagi tadi dia ada kat sini. Saya beransur dulu lah ya. Assalamualaikum."

Mamat cepat-cepat bangun dan mencapai kunci motornya. Belum sempat Pakcik Osman menjawab salamnya, Mamat sudah jauh meninggalkan meja makan. Sambil menuju ke motornya, Mamat sempat mencapai hirisan tembikai dan berjumpa tuan rumah kenduri untuk bersalam sebelum balik ke rumah. Hari ni perutnya kenyang lauk kambing free, tapi hatinya tak tenang kerana minggu depan Mamat ada interview kerja sebagai Jurutera Daerah di JKR. Dan ini adalah interview pertamanya setelah tamat pelajaran dua bulan yang lalu.



Matahari

Aku lihat pesanan
Di belakang kaca
Aku lihat emosi
Di sebalik kata

Yang terlihat bukannya palsu
Cuma bukan yang aku mahu

Aku lihat ketenangan
Di sebalik kanvas
Kau ukir senyuman
Kerana aku sudah tewas



'untitled'
Acrylic on canvas
30" x 40"
2013


'untitled'
Acrylic on canvas
24" x 24"
2013

Bukan takut, tapi bosan.

Aku berdiri di tebing bukit tersebut. Di puncak bukit, lebih tepat lagi, kaki aku berada di antara tebing bukit dan gaung yang di bawahnya kamu dapat lihat batu-batuan yang terbaring di hempas ombak malas.

Aku tarik nafas, aku hembus. Aku tarik sekali lagi, dan aku hembus. Aku tengok jam di tangan, sekarang pukul 2:30 pagi. Apa aku buat berdiri di tepi bukit pagi-pagi macam ni?

Penat. Aku rasa penat.

Letih. Aku rasa tak cukup letih lagi.

Selalu aku dapat gula-gula yang banyak, kali ni aku tamak. Aku nak lebih banyak. Dah memang lumrah manusia sememangnya tamak. Aku dongak dan pandang terus ke hadapan. Dari jauh aku nampak banyak cahaya terang benderang. Aku rasa itu adalah kapal-kapal yang melabuhkan bontot sementara menunggu hari cerah untuk menyambung perjalanan mereka. Kapal pun kena berehat, inikan pula aku.

Haih.

Aku pusing ke belakang, kereta aku tersadai di satu bahagian di tepi semak belukar. Aku baru beli kereta, baru bulan lepas dapat. Dah lama aku mengidam kereta Honda model ni. Akhirnya aku dapat berbekalkan beberapa projek sendiri yang aku buat. Tapi malam ni, malam ni lain sikit. Aku cuba untuk pergi ke kereta, tapi tak boleh. Aku belum ada semangat yang cukup tinggi untuk aku ke sana. Aku tengok jam, sekarang sudah pukul 2:35 pagi. 

Aku masih menunggu, bateri telefon bimbit aku hampir habis, suasana semakin gelap dan sunyi. Mungkin cengkerik sudah mengantuk dan sedang setting port hendak tidur. Aku sekarang berdiri dalam gelap, dengan suhu yang sejuk dan dingin, keseorangan dan sedang dalam penantian. Aku tengok lagi jam, dah hampir pukul 3:00 pagi. Mana tow truck ni! Dah lama aku tunggu dalam gelap ni. Cilaka! 

Seputih (kuning) Moleskine

Garis

Bulu

Serigala

Seputih (kuning) Kanvas.

Maafkan aku.

Maafkan aku.

Sekiranya aku masih belum menyentuhmu,

Sekiranya aku masih belum mengotorkanmu,

Wahai kanvas.

Pilihan

Tuhan tanya aku.

"Wang atau cinta?"

Aku pilih wang untuk menggembirakan cinta aku. Tapi malangnya aku salah. Kerana sebenarnya, tanpa wang, cinta sudah cukup gembira.

Sekarang cinta aku hilang. Dan semua jadi tak gembira.


12391237


80073 = 4343/312

  ∴   n = 12391237

Resah

bersendirian aku di sudut kesal
terdiam celaru haru biru
tiada tahu hujung pangkal
oh Tuhanku, maafkan hamba Mu.

FUCK YOU!

FUCK YOU!

Kisah Raja dan Permaisuri Babi

Kepada kawan-kawan saya yang menyebarkan keburukan saya ke merata-rata tempat.

FUCK YOU!.

Kepada kawan-kawan saya yang bila berjumpa saya dan bermuka-muka konon mesra.

FUCK YOU!.

Walaupun saya ada banyak kesalahan, tak perlu lah anda semua menambah cerita yang bukan-bukan.

FUCK YOU!.

Saya pun tahu cerita keburukan anda dan tak pernah sedikit pun saya campur tangan.

FUCK YOU!.

Dan kepada kawan-kawan lain yang masih menghormati privasi dan cara saya.

THANK YOU!..

* Hal-hal macam ni tak payah nak ajar pun boleh tahu dah. Bukannya muda lagi. Umur pun dah lepas Jubli Perak. Fuck you lah..